Jumat, April 03, 2009

Krisis Perkawinan (Siklus Lima Tahunan?)



Perjalanan mengarungi kehidupan perkawinan sering menjadi romantika yang tak pernah habis diulas... dicerna ... bahkan diilhamkan oleh para pelakunya sendiri maupun para profesional yang memang secara serius mempelajarinya ..
Mahligai pertautan antara dua orang dewasa ini seharusnya terbingkai secara kuat oleh rasa memiliki...menyayangi dan mencintai... .

Seiring dengan berjalannya waktu .... menyitir pendapat seorang psikolog perkawinan (sori lupa namanya) yang menyatakan bahwa mungkin saja akan tercipta pola/siklus lima tahunan....yaitu berupa munculnya sebuah krisis ..

Apa yang disebut krisis dalam perkawinan ini tentu memiliki dimensi yang masing-masing berbeda dalam tingkatan maupun penyebabnya. Tapi satu indikasi awal yang dapat ditarik benang merahnya ...yakni bahwa krisis ini minimal ditandai dengan melemahnya rasa memiliki...rasa sayang....rasa percaya atau malah bisa juga rasa cinta dan mencitai terhadap pasangannya ...

Memang tidak harus selalu siklus ini berwujud secara tepat waktu dan termanifestasikan dengan eksplisit....
Tiap pasanganpun akan mengalami sendiri siklusnya...dan tentu saja bagaimana cara mengatasinya dan hasil akhirnya juga tergantung sepenuhnya dari kemampuan dan kemauan dari pasangan tersebut. Sekalipun belum tentu akan selalu muncul, toh seandainya suatu saat benar-benar terjadi ....mungkin yang menjadi pertanyaan sekarang adalah .... sudah siapkah kita menghadapinya ? Atau bisa juga ada yang justeru bertanya mengapa krisis ini siklusnya cenderung terjadi lima tahunan ya?

(sumber gambar: SwetoSonu.com)

17 komentar:

  1. waduh kok kayak pemilu ya,...? mungkin kehadiran anak menjadi pertautan yang baru untuk berkasih sayang, bercinta mesra untuk memperbaharui komitmen ke depan.

    BalasHapus
  2. hm.. belom tau juga sih, kan blom menikah. Nanti kalo udah menikah, sayah update deh :)

    BalasHapus
  3. tepat sekali bong.. itu yg paling sering jd alasan & senjata ckp ampuh untuk saling mempertahankan komitmen ....meskipun ...ehm.. mgkn saja sudah mulai hilang tuh romantisme antar pasangan ....sudah mulai jenuh dg ketawaran dlm bercengkerama dg pasangannya....sudah luntur tuh libidonya ...wah gawat nih ... lalu jd frigid dan lama2 hy menjadi kebiasaan & mgkn demi hanya menjaga perasaan pasangan atau buat menghindari dosa .... (walah skeptis amat sih ...!) tp byk lho tulisan2 di media ttg fenomena ini .... bukan karangan atau malah pengalaman pribadi lho ...he..he.. krn aku jg pengin sama spt lagune masbong....."nothing gonna change my love for my sweetheart....." tks ya...

    BalasHapus
  4. kalau orang sini biasanya percaya dgn krisis pas perkawinan masuk tahun ke tujuh , banyak cerita dari selebrities sini yg bubar ikatannya pas masuk th ke 7, tapi semua tergantung dr pasangan masing2 ya mas, aku sih blom bisa bicara banyak soal yg ini

    BalasHapus
  5. Menurut penerawanganku....mungkin selingkuh sering menjadi pelarian, bukan penyebab dari krisis perkawinan...
    Karena kadang krisis terjadi karena faktor internal perkawinan....jd selingkuh bisa jadi malah menyelamatkan perkawinan....

    BalasHapus
  6. Wah,pernikahan juga ada siklus pasang surutnya juga ya mas.Kl cinta sy pernah mengalami sangat jatuh cinta menjadi tidak jatuh cinta.Mungkin benar yang dikatakan bongjun diblognya,iman adalah pondasi pernikahan yang kokoh.

    BalasHapus
  7. @mb El, wah mgkn bs jd pembanding nih siklus 7 th nan ya ... di Jerman sana ? mgkn terkait kutukan dr nenek moyang mrk atau krn ngikutin hitungan hari yg berbeda ...kan di jawa jmlh harinya kan cuma 5 hr...he..he..

    @mb alijaini ...pernah broken heart nih ...msh lumyan drpd broken home ....he..he...setuju semua ini kalo dilandasi iman yg kuat insya Allah ...selamet fi dunya wal akhiroh ...amin ...tp plis jgn dipelesetkan jadi....kalau imannya sih kuat tapi "amin" nya ini lho ...mana tahaan ...ha.ha.

    @mas srex ...preposisimu ttg selingkuh yg satu ini ...hmm ada benernya jg mmg tdk selalu sbg penyebab...tp lebih sbg akibat ....tp terus terang ....aku gak setuju kalau diartikan sbg "penyelamat" ...ntar takutnya malah "jeruk kok makan jeruk" ...penginnya cari selamat dg cara maksiat ....hhhuaaaah !

    BalasHapus
  8. Klo kt memang benar2 setia pd pasangan.. Kykny ga akan ada kata bosan d.. Walaupun mereka nikah dan kawinnya udh puluhan thn.. "bosan" itu bkn alasan org untuk b'selingkuh.. Emank dasar aja tuh org kegatelan.. Alergi otak kali yee..!!

    BalasHapus
  9. ha..ha.. alergi otak...nggak ada tuh dikamus kedokteran ... yang ada otak ngeresssss..kaleee .. :)

    BalasHapus
  10. wah...benar...memang komitmen itu yang paling penting...karena di dalam komitmen itu ada iman yang selalu hadir untuk mengingatkan kita kembali akan visi dalam membangun rumah tangga. karena sejatinya pernikahan termasuk perjanjian yang oleh ALLAH SWT digolongkan sbg perjanjian yang berat (mitsaqan-ghalizha).
    menurut buku yang pnh saya baca....nikah adalah masalah kehormatan agama, bukan sekedar legalisasi penyaluran kebutuhan biologis dengan lawan jenis (buku Kado Pernikahan Untuk Istriku-Moh Fauzil Adhim)

    BalasHapus
  11. mas or mba Rie... menarik tuh nikah jadi sebuah kehormatan agama..jadi kalo ada yg berani selingkuh bahkan sampai cerai.. berarti dia sdh menistakan agamanya sendiri ya... waah celaka dunia ..lebih celaka lagi di akherat ..nauzdubillah mindzalik .. btw tks & salam kenal ya

    BalasHapus
  12. betul sekali Bapak Dosen saya yang Terhormat....
    *mantan mahasiswa ada Pak, tapi saya tdk akan pernah menganggap Bp sebagai mantan dosen. kalo diizinkan, Saya masih akan ngangsu kawruh sama Bp, walo lewat dunia maya seperti ini.*

    tentang kehormatan agama....setuju dengan Bapak, bila ada yang berani selingkuh atau bahkan karena alasan yang sepele menggugat cerai, itu juga artinya she/he secara tidak langsung telah menistakan agamanya sendiri...
    bagaimana tidak, pernikahan itu adalah sebuah perjanjian yang sangat berat (mitsaqan-ghaliza), yang hanya tiga kali disebutkan dalam Al Qur'an. dua dari tiga itu berkenaan dengan tauhid. itu artinya bahwa pernikahan itu dijadikan Allah SWT sebagai sebuah pertautan agung dua anak manusia lawan jenis. yang tidak bisa diganggu gugat begitu agungnya posisi pernikahan di mata Allah.
    kalo menurut saya pribadi pernikahan itu tidak hanya masalah kehormatan agama saja, tapi juga kehormatan diri, yang semua itu akan berimbas ke dalam kehormatan keluarga serta kehormatan keturunan kita nanti.
    dan dalam buku Kado Pernikahan untuk Istriku tertulis....
    "Jika ada surga di dunia, maka surga itu adalah pernikahan yang bahagia. tetapi jika ada neraka di dunia, itu adalah rumah tangga yang penuh pertengkaran dan kecurigaan-kecurigaan yang menakutkan di antara suami istri."
    hemm...semoga semua ini bisa mengingatkan saya jika nanti telah waktunya punya suami....amin....
    usia 23 th tentu sudah waktunya untuk menapaki gerbang kehidupan yang lebih nyata (berkeluarga sbg proses evolusi dan metamorfosis diri). benar sekali Pak!
    ini saya juga sedang belajar dulu kok Pak....
    Amin...terimakasih atas doa-doanya Pak...

    BalasHapus
  13. @rie: lho berarti anda (bekas) mhsw saya yg terhormat ya..:) kalau sdh ketemu disini nggak ada guru atau murid yg ada hanya pertemanan setara dan saling jaga martabat ..ya nggak mba (ini krn mhswku byk yg perempuan mgkn njenengan termsk diantaranya..he..he.)
    btw, terimakasih atas info & sharing isi dr buku tsb..kapan2 aku mau beli deh utk kupersembahkn buat istri ..dan semoga anda jg bs meraih surga di dunia ini lwt pernikahan spt yg kita harapkan semua .. amiiin

    @Amir: salam kenal mas, saya sdh baca di blog cantik selamanya, mantap! trmksh ya info-nya

    BalasHapus