Rabu, April 01, 2009

"BB addict !"


Kemajuan teknologi komunikasi membuat dunia serasa tanpa batas ...terasa dekat semuanya ...bahkan seperti telah bisa menelanjangi siapapun penggunanya ....tidak peduli pelajar yg masih bau kencur atau orang tua yang sudah beranak pinak ....

Kehebatan alat komunikasi Black Berry kian menggiurkan nafsu kita untuk terus...dan terus mencumbui berbagai situs pertemanan macam facebook atau media chating lainnya ....begitu sempurna dan menggilanya sehingga terkadang kita jadi lupa dimana kita ...sedang apa kita....dan parahnya lagi ....mungkin mulai lupa dengan siapa diri kita .....

Autisme massal akibat sampingan yang mungkin tidak terkirakan sebelumnya apakah kelak akan membawa kearah yang lebih bermartabat bagi kita yang secara naluri merupakan mahluk sosial ...atau memang harus demikainlah adanya dunia perikemanusiaan kita ...?

Seandainya kita bisa bikin pooling antara benefit vs risk dari pemanfaatan BB atau sejenisnya yang diberikan kepada para temen sejawat, sahabat atau handai tulan yang selama ini telah biasa bercengkerama ...ngumpul bareng ...ngobrol bareng ...semuanya dalam arti sesungguhnya bukan dalam dunia maya ....apa ya kira2 hasil poolingnya ? hmm...jadi penasaran juga nih ...

Atau sebelum itu..... sebenarnya apa saja sih manfaat BB dan sebaliknya risiko ber "BB ria" ....buat kita ....saya ...anda ...dan orang-orang yang selama ini dekat dan menyayangi anda ....? ada nggak perubahan yang lebih baik ...lebih hangat ...lebih ceria....lebih toleran ....lebih saling memahami dan menyayangi ..... atau ......jangan-jangan malah sebaliknya ??

lalu kalau sudah begitu ....siapa yang akan jadi korban BB addict ...dan siapa pula yang menuai keuntungan dari fenomena ini...jawaban pastinya ada di diri kita masing-masing ..betulkah ?

18 komentar:

  1. Mas Bontot, BB sebenarnya bukan hanya sekedar alat / perangkat keras yg berharga mahal dan bergengsi tingggi belaka. Tetapi pada awal konsepnya dia kan merupakan suatu sistim yang mempermudah manusia untuk terhubung dg Web melalui soft ware BB nya yg praktis yaitu "push email".
    Kalau ternyata dalam perkembanganna ternyata banyak aplikasi chatting dan friendship (blog, FB, FS) yg lebih banyak memanfaatkannya, saya kira itu memang tidak bisa dihindari, karena memang sifat dari aplikasi itu mempermudah manusia buat online dimana saja, kapan saja dan dg "siapa" saja. Dan payah nya aplikasitersebut memang membuat "manusia makin sepi di keramaian dunia"...sepi dalam ramai.
    Sebenarnya menurutku ada bahayanya juga, manusia bisa makin terangsing dan terpiggirkan alam berinteraksi secara fisik dg lingkungannya. manusia dapat menjadi makin egois, makin soliter...dan menjadi manusia2 yg "autis". Ku kira kembali kepada si user sendiri lah...jangan sampai kita rusak karena teknologi, karena teknologi yg baik adalah yang dapat memberi manfaat kebaikan kepada kehidupan manusia...bukan sebaliknya.
    Seleksi alam akan menjawab semua pertanyaan yg muncul berkaitan dg fenomena BB.

    BalasHapus
  2. saya sedang menikmati berkah teknologi ini. Keterpencilan Natuna tiba-tiba menemukan jendela lebar yang mempertemukan saya dengan manusia-manusia sperti Masompak Cah Bontot dan Masompaksrex yang pintar dan rendah hati.

    lalu setelah selesai memahami pikiran masompak, kaki saya bergerak untuk mengejar ketertinggalan di sekelilingku.

    hehehehe iam happy Cah,....

    BalasHapus
  3. Bingung sy mau komen apa,soalnya sy masih belum "tersentuh" BBHehe..
    sy kira pengaruhnya tergantung pribadi masing2 mas,bukankah tekhnologi diciptakan untuk menjadi "budak" manusia bukan "memperbudak" manusia.Kita harus memanage diri kita agar bisa mengendalikan dan tak terbawa arus tekhnologi.Oh ya,masompak bontot link njenengan sudah sy pasang diblog sy :-)

    BalasHapus
  4. @ mas srex & alijaini, buat yg introvert mgkn bisa banyak menolong merasa memiliki keramian ...tapi kok istilahe sepi dalam ramai ya? bingung aku ...tapi aku setuju tergantung ama orangnya ....mgkn perlu disharing cara mengendalikan teknologi ini dg efektif tanpa banyak ekses negatif piye jal?
    (walah kok jadi tanya lagi ....hmm sori lg penasaran aja dg pendapat/pengalaman dr sohib2 saya semua...)
    tks ya..
    @bangdenmas bongjun, don't worry be happy ...gitu ya maksudnya ....ok deh ...selamat ber happy2 ...semoga jd tambah semangat & lancar mewujudkan proyek "orang gila"nya ... trmksh :)

    BalasHapus
  5. Di kantor cuma para petinggi yang dibekali BB untuk aktipitasnya dan sayah ga termasuk. Btw, BB ntu bukannya masih 2G ya?
    Lagian sayah masih nyaman & kebutuhan saya terfasilitasi dengan baik oleh HP 3G biasa.. :) xixixi

    BalasHapus
  6. halah mbak Quin....apalagi tu HP 3 G ?? aku mesti belajar lagi nih ....dasar biang gaptek ... :(

    BalasHapus
  7. blom pernah punya handy, blom perlu sementara ini, jadi BB juga blom perlu, kalo blackberry yg asli aku punya di kebun belakang mas ^_^,

    BalasHapus
  8. nah kalo yg asli BB aku jg mau mbak Elly...tinggi kadar anti-oksidan dan vit. C-nya tuh ....he..he.. tks sudi mampir ...aku link blog-nya ya mbak boleh ya ...? trmksh

    BalasHapus
  9. silahkan mas, makasih, kalo mo BB yg asli ntar Sommer main ke kebunku, BB nya montok2, semakin item semakin manis rasanya, itu lebah2 juga ikut royokkan nyedot BB ^_^

    BalasHapus
  10. Kalo di tempatku banyak strawberry...yang asli buah dan yang merupakan STD (sexual tansmited disease)...hehehehe......mau...?...jo ngasi lah....

    BalasHapus
  11. @ mbak El, makasih tp kalo datang ke sana beraaat mbak ... ongkosnya..he..he tks sdh ijinin nge-link...

    @ srex, srawbery campur jengger ayam .....nyam..nyam... hiiiiiiiii ....amit2 ...ha..ha..ha

    BalasHapus
  12. BB juga mengandung kolesterol & lemak tinggi, but it's delicious, a guilty pleasure.
    Hm.. yummy

    BB = BlueBerry Cheesecake.

    BalasHapus
  13. walah ....kok ditambah cheese dibelakangnya mbak Quin ....pantas aja kolesterol & lemaknya selangit ....tp enak ya ..? .jadi pengin nyoba nih....

    BalasHapus
  14. Ahh...commentnya malah jadi ke black berry, kalau aku sih seneng black roti...sebagai pelengkap suguhan ngobrol sana-sini, dari pada dolanan black berry malah rawan...bisa-bisa jadi a-sosial, tidak peduli tetangga kanan-kiri ...

    BalasHapus
  15. Btw sy sndr sih ga pntg2 bgt y, krn hp jadul sy jg bs bwt internetan, he3x.. Internet by mobile phone memang ksh kemudahan bgt.. Sy jd bs bwt blog, silaturahmi dg blogger (biar sy ga terus2n goblog, he3x..).. Selain itu bs jg update fs dan fb, walaupun sy lg d kendaraan umum ataw d antrian.. Dblg autis krn lbh sk sndr..?? Y biarin aja, drpd ngerumpi yg ga jelaz, malah bikin dosa.. Internet by mobile phone jg jd bwt sy semangat krj, krn hrs punya anggaran bwt bl pulsa, he3x..

    BalasHapus
  16. @ cak syamsul, blackroti apa lagi nih ? roti yang aneh.... tp BB bikin asosial perlu diteliti cak ...sampeyan kan pakarnya perilaku .....ntar cari donornya aku bantuin...he..he...tks

    @nitnot... meski jadul tapi tetep OK buat ngoprek blog .... ya ... kapan2 ganti BB biar tambah joss ngacirnya ...he..he..

    BalasHapus
  17. BB oh BB. Gadget yg satu ini emang sudah jadi "gaya hidup". Kata kuncinya adalah "gaya". Saya juga heran teknologi push email ini kok tiba-tiba agak 4/5 dimonopoli oleh BB. Padahal beberapa waktu sebelumnya beberapa operator sudah memberi layanan serupa push email. Langganannya juga murah. Kalo gak salah cuma 15 ribu per bulan. Tapi tiba-tiba kok lenyap dan diganti BB yang langganannya kalo gak salah 150 ribuan. Apa bener ya segitu? Aku kurang copy. Tapi saat ada tawaran langganan 15 rebu aja aku ogah, apalagi 150 rebu. Sepertinya saat ini aku cukup puas dengan cek email, facebook, dll via HP mungilku waktu pagi, siang dan terakhir malam. Murah meriah. Lagi pula gak keganggu dengan berbagai noise yang ditimbulkan oleh gadget tadi yg tentunya akan menyita konsentrasi kita. Tapi aku cukup yakin bahwa teknologi ini akan dengan cepat menyebar dan "terjangkau" seiring waktu. Tinggal kitanya yang terkaget-kaget dikejar teknologi.

    BalasHapus
  18. bung Ren Tea, apa betul push mail dulu murah ...terus ngilang skrg muncul BB yg muuaahaal ...wah taktik dagang nih ..mati gaya deh aku! ...
    skrg pakai yg mungil ...besok pakai yg "bahenol berat" alias BB ..ha..ha..

    BalasHapus